~♥✿.¸¸.•´✿◕~♥✿.¸¸.•´✿◕~♥✿ Ceriakan Hidupmu ~♥✿ ~♥✿.¸¸.•´✿◕~♥✿.¸¸.•´✿◕

Assalamualaikum dan selamat datang ke Blog ALBUM KENANGAN ni...Blog ini sekadar mengimbau kembali kenangan bersama keluarga,saudara-mara serta sahabat handai. Juga diselitkan sedikit artikel-artikel yang berkaitan dengan Islam serta kisah kehidupan yang kebanyakkannya dikirim oleh sahabat-sahabat di Kelab Usrah dan dakwah, sedikit sebanyak memberi peringatan dan juga pengajaran dalam kita mengharungi kehidupan seharian sebagai seorang muslim. Jadi sambil-sambil menikmati keindahan alam ciptaan ALLAH...sudi-sudilah meluangkan masa melayari dan membacanya yer...sekurang-kurangnya kita sama-sama memperolehi sesuatu yang lebih bermakna di dunia dan bekalan di akhirat kelak.InsyaAllah. Akhir kata ~♥✿.¸¸.•´✿◕MARI JADI ORANG BAIK • ~♥✿.¸¸.•´✿◕ ◕JAGA IMAN ◕JAGA SOLAT◕JAGA AKHLAQ ◕TUTUPLAH AURAT ~♥✿Selamat menonton dan membaca~♥✿

IM 5SC GRADUATION DAY PERFORMANCE

Khamis, Ogos 01, 2013

Kemalangan ngeri


Tanggal 1 Ogos,2013 jam 12.30 tgh. Aku menerima panggilan telefon dari seorang yang tidak ku kenali. Acik anak acik Dzarul Hafiz ke? 
Ye kenapa?
Maaf mak cik anak makcik terlibat dengan kemalangan.
Rasa macam nak runtuh jiwa raga mendengar kejutan itu. 
Awak ni siapa?
Saya saksi kejadian. Nama saya Saiful.
Macam mana anak makcik dan kawannya? 
Anak makcik saya dah dikeluarkan dari kereta. Dia ok makcik jangan risau cuma tengkoknya sakit.
Aku cuba tenangkan diri walaupun hati dah mula sebak dan air mata mula berguguran.
Boleh acik bercakap dengannya tak. 
Boleh makcik sebentar ye.
Bila ku dengar suaranya lega sedikit rasa hati. 
Aku terus berhubung dengan suamiku. Aku memberitahu kejadian tersebut.  Sambil tu aku minta bantuan beberapa orang murid untuk  memanggil semua anak-anakku yang masih di dalam kelas untuk pulang segera. Anak2 ku terpingga-pingga tak tahu perkara yang berlaku. Kenapa nak pulang awal bu? Aku menerangkan pada mereka. Suasana dalam kereta sunyi seketika bila anak-anak keilku melihat air mataku berguguran sewaktu memandu kereta.

Sampai di rumah, aku cuba telefon semula Saiful saksi kejadian tersebut. Aku minta dia menerangkan sedikit macam mana boleh terjadi kemalangan tu. Sebenarnya beliau ingin menziarahi kubur ayahnya di Nyalas, Melaka. Tiba-tiba kedengaran dentuman yang sungguh kuat. Dia terus meluru ke tempat kejadian membantu apa yang perlu. No telefon aku diperoleh dari anakku sendiri. Alhamdulillah nasib along ingat nombor tersebut. 

Masa itu kedengaran bunyi ambulans tiba. Aku tanya khabar rakan anakku. Katanya teruk tersepit. Aku tanya lagi betulkah anak ku selamat. Dia betul2 menyakinkan aku dan menerangkan ciri2 anakku yang putih, kurus dan tinggi. Lega juga hati ini. Cuma bagaimana keadaan rakannya? Aku mula risau. 

Aku telefon saudara-mara yang berada di Melaka untuk melihatkan keadaan anakku dan juga kawannya di tempat kejadian. Kawan-kawan di sekolah yang punya saudara di Melaka pun turut mencari khabar keadaan anakku dan kawannya.

Berkali-kali aku menelefon Saiful untuk mengetahu perkembangan seterusnya semantara kami sampai ke sana. Kedua-dua anak telah dibawa ke hospital Jasin. Menurutnya nanti dia akan ke sana selepas menziarahi kubur ayahnya. Segala perkembangan akan dimaklumkan bila sampai di sana. Baik sungguh pemuda ni. Mulia sungguh hatinya walupun langsung aku tak mengenalinya. Bertuah ayah dan ibu mempunyai anak sebaik dan bertanggungjawab sepertinya. Semoga Allah melindunginya sentiasa.

Aku masih menunggu suamiku pulang dari kerja. Makan masa juga dari Klang ke Bukit Mahkota. Sambil menunggu aku membacakan ayat-ayat suci dan berdoa semoga kedua-dua anak ini selamat dan dilindungi Allah. Air mata tak tertahan.

Hanya Allah tempat ku berserah dan memohon pertolongan. Tiada kuasa yang boleh melawan kehendaknya. Ya Allah. 

Tiba-tiba saudaraku dari Melaka menelefon. Deringan telefon masa ini akan memeranjatkan ku. Busu......sabar ye. Suami dah pergi tengok. Keadaan along teruk busu. Memang masa tu rasa nak pitam, buntu fikiran. Allah saja yang boleh membantu saat ini. Suami pun aku tak telefon masa ni bimbang sebab suamiku pun sedang memandu untuk pulang mengambilku ke sana. 

Allah...Allah...Allah...selamatkanlah anakku dan kawannya ini. 

Aku telefon semula Saiful memberitahu perkara yang ku dengar. Bawa bertenang makcik, saya yang mengangkatnya. In sha Allah anak makcik selamat. "Anak makcik yang memandukan?" tanyaku lagi. Dari perkhabaran yang makcik terima dari kawan dan sedara yang melihat tempat kejadian katanya arah pemandu teruk sungguh. Betulke? 

Betul makcik tapi anak makcik bukan pemandu kereta tu, dia duduk sebelah pemandu. Berkali-kali aku minta penjelasan dari beliau. Macam nilah makcik, bagi no telefon saudara makcik tu nanti saya terangkan padanya.

Alhamdulillah suamiku sampai ke rumah, aku menjelaskan padnya segala2nya. dia pun sempat berbual dengan along melalui Saiful. Alhamdulillah lega sedikit hati ni. cuma keadaan rakannya merunsingkan kami. Ibu dan ayah mangsa masih belum dapat dihubungi.  Aku bertambah risau. 

Kami semua anak beranak yang ada terus menuju ke hospital Jasin. Surah yassin menjadi penemanku masa ini. Satu suara lain takku dengar. Hanya Allah saja tempatku memohon. Status ini ku muatkan ke dalam FB ku.Ramai rakan-rakan turut mendoakan keselamatan anak2 ini. Terima kasih semua atas keperihatinan anda. 

Sampai di Hospital aku meluru masuk melihat keadaan anakku. Memang keadaannya seperti kebingungan. Mungkin kesan hentakkan kuat. Namun Alhamdulillah dia selamat dibawalah perlindungan Allah.  Setelah pastikan betul2 ok melalui doktor yang merawat, aku minta kebenaran masuk ke wad kecemasan di mana rakannya terlantar kesakitan. Guard melarang aku masuk tapi aku berkeras nak jumpa juga dan dibenarkan oleh nurse atau doktor yang merawat setelah mendapat penerangan daripadaku.

Perkara petama yang ku dengar dari mulutnya...Maafkan saya makcik? Saya rasa bersalah. Dengan tenang aku menjawab....makcik dan pakcik tak menyalahkan kamu atau sesiapa pun. Perkara dah berlaku.Mak cik tengok kamu selamat ni pun dah bersyukur pada Allah.  In sha Allah semuanya akan ok.Perlahan-lahan aku meminta no telefon yang boleh ku hubungi. sebab pihak hospital masih belum dapat menghubungi keluarganya.

Sekali dail aku dapat menghubungi mamanya. Aku menerangkan perkara yang berlaku dan meminta sendiri dia bercakap dengan anaknya. Setelah mendapat penerangan doktor, anaknya akan dipindahkan ke GH, Melaka.

Setelah dipastikan segalanya ok. Anakku dibenarkan keluar. Cuma aku kurang puas hati sebab sepatutnya anakku dipantau dahulu sebentar sehingga kami betul2 bersedia untuk membawanya keluar  bukannya terus di sorong keluar dari hospital dengan alasan dah boleh keluar dan kami kena tunggu diluar dalam keadaan yang sungguh tidak selesa. Ayahnya yang membawa kenderaan masih berada di balai polis mengambil barangan kedua-dua anak ini.  Dengan tengkoknya yang sakit dan masih kebingungan dia mengerang kesakitan. Kesiannya Along. Aku minta pinjam sebentar pembalut tengkok(tak tau nama ape) mulanya tidak diberi sebab mereka ingat aku nak pinjam terus. Kemudian bila melihat anakku teramat sakit, aku minta sekali lagi sebab sedang berusaha untuk membelinya di luar.

Along minta nak tidor....tapi macam mana nak tido kalau atas kerusi roda. Aku nampak ada katil beroda tepi pintu, malas nak minta izin banyak sangat soalnya. aku dan saudaraku pimpin along dan baringkannya sementara menunggu ayahnya tiba. 

Setelah selesai semuanya. Along ku tumpangkan sementara di rumah kakakku di Air Molek bersama-sama adik2nya. Bekalan berbuka untuk anak-anakku telah kubelikan. Aku minta jasa baik kakakku memantau anak-anak ini sementara akau dan suami terus ke hospital Besar Melaka, memantau keadaan kawan along.

Sampai di sana, aku terus memberi nama pada nurse. Menurut nurse mereka pun sedang mencari pesakit yang baru dipindahkan dari Hospital Jasin. Aku kebingungan. Nurse kata tak jumpa. Hai hatiku geram juga masa tu. Macam mana boleh tak jumpa. Takkanlah pesakittu boleh hilang sendiri sedangkan kaki kanannya patah tak boleh lari pun. Betullah nurse ni. Dari sampai tak dibersihkan pun pesakit. Bersihkablah luka2nya tu dulu. Kesian........

Kami berusaha juga mencari melalui kaunter pertanyaan, katanya ada di kawasan kuning. Kami pergi ke sana dan bertemu dengan saudara lelakinya. Menurut saudaranya, mamanya dalam perjalanan mungkin jam 9.00 mlm baru tiba. Masa tu kami berbual-bual dengan abang saudaranya. Beliau bertanya ada gambar kejadian. Jadi saya minta saudara sepulu poskan gambar di FB. Inilah kenderaan yang dinaiki oleh anak  dan juga kawannya yang bertembung dengan lori membawa batu krikil.




Mamanya pula meminta anak ini dipindahkan ke Hospital Pantai. Biasalah macam-macam persoalan sebelum boleh dipindahkan ke sana. Pihak Hosp. Pantai perlu menghantar Ambulans sendiri ke GH Melaka.Setelah sampai ambulans dari Hosp. Pantai dan membawa anak ini ke sana kami beredar sebentar melihat anak kami di rumah kakak. Semuanya kami bawa sekali untuk ke Hosp. Pantai dan terus pulang ke b. Mahkota.
Malam tu juga anak ini dibedah. Alhamdulillah berjaya. 

Memandang keadaan kereta ,semua tidak menyangka yang kedua-dua anak ini selamat. Bagi saya itu semua kerja Allah, Allah saja yang mengetahui setiap sesuatu kejadian itu.Bagai satu keajaiban. Ya Allah selamatkanlah anak-anak kami. Mungkin ada hikmah sebalik kejadian yang berlaku. Semoga anak2  ini cepat sembuh dan sentiasa dilindungi Allah. Amin.





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Makna Bacaan Dalam Solat

Kamus Bahasa Arab

English to Arabic to English Dictionary
Find word:
Exact Word / Starting Word Sub Word
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
www.SearchTruth.com

OMBAK RINDU

Jom skodeng

Majlis Graduasi Mrsm Slideshow: Maizah’s trip from Putrajaya, Selangor, Malaysia to Kampung Pondok Upih (near Georgetown, Pulau Penang) was created by TripAdvisor. See another Georgetown slideshow. Create a free slideshow with music from your travel photos.

MAJLIS GRADUASI NUR HADIRAH IZZATI

Hari Graduasi Dira Slideshow: Maizah’s trip to Bangi, Selangor, Malaysia was created by TripAdvisor. See another Bangi slideshow. Create a free slideshow with music from your travel photos.